Manusia Amfibi

Manusia Amfibi

Written on 05/10/2020
Maria Shandi


Dear MS Friend,

Tau binatang amfibi, macam kodok dan salamander? Itu hewan bisa hidup di air sama di darat.

Mantep juga bisa jalanin hidup di dua alam gitu. Kalo kita, ditaruh di air tanpa alat bantu nafas, lama-lama bisa kelelep dan mati.

Tapi, jangan salah, dalam konteks yang lain, orang juga bisa disebut “amfibi”.

Gimana? Kalo hidupnya ngikut Tuhan, tapi juga ngikut dunia.

Kalo orang jalanin kegiatan keagamaannya, tapi juga maksimalin kepentingan sendiri dan nafsunya, itu ciri-ciri “manusia amfibi” sejati.

Manusia amfibi ini ada yang keliatan nyata dan ada juga yang samar-samar.

Kalo yang jelas nyata, bisa dicek diri dan sekitar kita.

Coba ingat-ingat sapa yang rajin ikut ibadah, persekutuan, komsel, jadi aktivis, tapi gosipnya lancar, omong kotornya terus, kasarnya terdepan, bokepnya markotop.

Nah, yang samar-samar ini agak sulit dideteksi. Karena, hanya dia dan Tuhan yang tau.

Kaya egois, dendam, angkuh, irian, cari tenar, muka dua, pake Tuhan buat kepentinganNya, kepala batu, dan sebagainya.

Kalo kita gak evaluasi diri tiap hari, kita bisa jadi salah satu anggota grup "manusia amfibi" ini. Jangan lewatin satu hari pun tanpa beberes hati dan evaluasi diri di hadapan Tuhan.

Apakah kita masih manusia amfibi?

MS