Konsep Doa

Written on 10/13/2020
Maria Shandi


Dear MS Friend,

Dulu-dulu waktu kecil, mungkin kita diajari bahwa doa itu harus dikonsep sedemikian rupa dan sebagus mungkin biar enak didengar.
 
Bagus memang, itu nunjukin betapa kita menaruh rasa hormat yang sangat kepada Junjungan kita. Sehingga kita melantunkan puja-puji kepadaNya dalam doa-doa kita.
 
Tapi, semakin kita belajar kebenaran kita sadar kalo doa itu semestinya sebuah komunikasi.
 
Kita kalo ngobrol sama orang tua mestinya lebih luwes dan santai. Kecuali, kalo keluarga kita adalah keturunan Kerajaan Kuno yang mau ngobrol saja mesti ada tata caranya.
 
Tentu kita mesti punya sikap hormat yang pantas kepadaNya, tapi komunikasi yang baik itu terjadi kalo ada interaksi dan pake perasaan.
 
Bayangin kita ngobrol sama ortu, tapi salah satu pihak ngomong sambil main HP, keburu-buru, atau dengan format tertentu selama bertahun-tahun.
 
Kan bosen juga ya. Dan akhirnya jadi malas ngobrol dan milih buat jalan sendiri-sendiri aja.
 
Doa kita juga gitu. Jangan cuma format doang yang bagus tapi hati kita gak konek. Itu bukan komunikasi, tapi ngomong sendiri.
 
Ibaratnya, Tuhan mau kasi tahu kehendakNya ke kita juga, kita gak sempat dengar. Keburu kelar ritual doanya.
 
Yuk, sama-sama biasain sediain satu waktu khusus buat duduk di kakiNya. Gak cuma sampein uneg-uneg kita, tapi juga dengerin mauNya.
 
MS