Terbaik untuk Siapa

Terbaik untuk Siapa

Written on 07/14/2020
Maria Shandi


Dear MS Friend,

Ngomongin soal hormat sama atasan atau mereka yang punya jabatan, emang gampang-gampang susah.
 
Mungkin gak berat, kalo orangnya menginspirasi, profesional, kinerjanya pun bisa diacungi jempol.
 
Walaupun beliau terkenal ketat dan gak toleran sama kesalahan, ya setidaknya, dirinya sendiri memberi contoh disiplin yang sama.
 
Kalo bahasa sekarang tuh, gak OMDO, alias gak OMong DOang.
 
Tapi, jadi berat hati kalo atasan kita bersikap sebaliknya. Udah gak bisa jadi panutan, tapi sukanya nekan bawahan pula, haha. Sedih.
 
Boro-boro dah mau hormat, ngeliat wajahnya aja mungkin males.
 
Ya kita sih maunya berada di lingkungan yang positif dan berkembang.
 
Tapi, kalo pun sekarang lagi diijinin buat berada di lingkungan yang kurang “nyaman”, yuk, jadikan ini pengalaman berharga buat kita.
 
Tetap berikan yang terbaik dari yang kita bisa. Bukan untuk keuntungan atasan kita, tapi karena kita mau jadi cerminan Tuhan yang excellent (prima).
 
Pada akhirnya, bakal kita juga yang diuntungin, kalo kita bisa ngambil hikmah dan makin dewasa dalam karakter baik kita.
 
Sampai di satu titik, Tuhan bilang: “OK, sudah cukup, Nak. Kamu sudah cukup berikan yang terbaik”
 
Gimana kabar interaksi dengan atasan di kantor, tempat kerja, atau organisasi yang sedang diikuti sekarang?
 
MS