Sayang Anak, Sayang Anak

Sayang Anak, Sayang Anak

Written on 05/09/2020
Maria Shandi


Dear MS Friend,

Apa jawabanmu kalo ditanya “Pernah gak didisiplin Bapak”?

Mungkin ada yang jawab, “Bapak saya kalem, gak pernah marah”

Atau “Wah, Ayah galaknya ketulungan. Kalo gak bentak, gak afdol”, atau “Oh, Papa sih normal aja. Cuma kalo saya lagi nakal beliau bisa keras juga”

Atau “Hm, gak ingat nih, kami gak deket soalnya”, atau “Eh, gak tau, soalnya Bapak udah gak ada dari kecil” dan sebagainya.

Pasti beragam jawabannya.

Tapi ortu pada umumnya, kalo misalnya anaknya gak nurut, mereka pasti negur, entah verbal atau fisik, supaya ada efek jera.

Tentu, kita gak setuju sama ortu yang “ngedisiplin” anaknya tanpa alasan sampai anaknya tersiksa.

Tapi teguran diperlukan, biar kita tau mana yang bener dan gak tumbuh jadi anak berandalan.

Nah, Bapa di surga juga gitu ke kita.

Alasan kita diijinin ngalamin hal gak enak, bukan biar kita tersiksa dan menderita. Tapi, supaya ada efek jera, biar kita tobat dan benerin diri.

Kita pasti pengen hidup tenang dan tanpa masalah.

Tapi kalo emang diperlukan, Dia akan ijinkan masalah ada, sampai kita punya karakter baik seperti Anak TunggalNya.

Apakah menurutmu Bapa di surga baik? Kenapa?

MS