Tiket Pulang

Tiket Pulang

Written on 05/07/2020
Maria Shandi


Dear MS Friend,

Masih ingat nasehat Paulus ke jemaat Filipi supaya selalu ngerjain keselamatan dengan takut dan gentar?

Buat kita yang terbiasa dengar kalo keselamatan itu anugerah dan kita gak perlu usaha apa-apa untuk selamat, mungkin nasehat di atas terdengar janggal.

Betul, keselamatan anugerah. Betul, kita gak bisa usaha sendiri buat dapetin keselamatan.

Tapi bukan berarti kita jadi seenaknya sendiri jalanin hidup mentang-mentang “udah selamat”.

Ibarat kita uda punya tiket ke luar negeri di tangan, kita tetep mesti siapin diri untuk perjalanan itu.

Kita gak bisa tutup mata, terus pas buka mata uda nyampe aja di tempat tujuan tersebut, lalu senang-senang.

Kita mesti nyiapin paspor, bikin visa mungkin, nyiapin keperluan selama di sana.

Perlu belajar bahasa kah? Perlu pake pemandu kah? Gimana dengan kebiasaan dan aturan di sana? Cukup gak pengetahuan dan pengalaman kita?

Bakal nyasar gak? Bakal nyusahin penduduk lokal gak?

Jangan sampai pas di sana kita malah bikin perkara karena gak ngerti gimana budaya dan kebiasaan di tempat tujuan kita.

Nah, tempat tinggal Bapa adalah tempat yang baik, gak ada yg jahat. Coba liat hidup kita.

Udah siapkah kita tinggal di tempatNya yang mulia itu? Udah pantes kah kalo diliat dari sikap hidup kita yang saat ini?

Yuk, mulai latian dan siapin diri dari sekarang. Biar “tiket pulang ke rumah Bapa” gak sia-sia karena kita gak nyiapin diri dengan baik.

Sudah sampai mana persiapan “pulangnya”?

MS